Pariwisata

Gua Jepang Sentonorejo, Gudang Amunisi Peninggalan Perang

Oleh : Trida Ch Dachriza / Selasa, 28 Juli 2020 10:00
Gua Jepang Sentonorejo, Gudang Amunisi Peninggalan Perang
Sekelompok anak bermain di Gua Jepang Sentonorejo di Dusun Sentonorejo, Jogotirto, Berbah Sleman-Gudegnet/Trida

Gudeg.net—Tidak jauh dari kompleks Candi Abang dan Gua Sentono, kira-kira 750 meter dari Candi Abang, kita akan menemukan gua bersejarah. Gua ini disebut sebagai Gua Jepang.

Ada beberapa Gua Jepang yang dapat kita temukan di wilayah DI Yogyakarta. Gua Jepang kali ini terletak di Dusun Sentonorejo, Jogotirto, Berbah, Sleman.

Menurut catatan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB), kemungkinan gua ini berfungsi untuk menjaga keselamatan fasilitas vital, yaitu Lapangan Udara Maguwo atau dikenal sebagai Bandar Udara Adisutjipto.

gua Jepang Sentonorejo

Lokasi ini dipilih karena terletak tidak jauh dari Bandara Adisutjipto, kira-kira 10 kilometer. Secara geografis dusun ini juga menguntungkan karena berbukit-bukit.

Berdasarkan informasi dari Atmosentono, salah satu romusha atau budak kerja paksa Jepang, yang ikut membangun gua ini, dulu gua ini dipakai sebagai gudang amunisi. Hal ini dapat ditilik dari empat pintu masuk gua ini yang terbuat dari baja.

Tentara Jepang menjaga dengan ketat garis pantai, celah pegunungan, dan dataran rendah baik di sisi selatan, barat daya, maupun barat. Hal ini dilakukan untuk mempertahankan wilayah regional dengan taktis dan sistematis.

Gua Jepang Sentonorejo

Gua Jepang Sentonorejo dibangun dengan memanfaatkan batu kulit cadas yang memiliki ketinggian delapan meter. Gua ini memiliki empat lorong pintu masuk yang menghadap ke barat.

Bagian pintu diperkuat dengan  bata berspasi kapur dengan lepa dan acian. Pada bagian samping ditemukan jejak bekas kusen pintu. Secara keseluruhan lebar keempat gua dari utara ke selatan adalah sepanjang 28 meter.

Diurutkan dari utara ke selatan mulut gua dinamai Gua I, II, III, dan IV. Jarak antara Gua I dan II sebesar 6,23 meter. Gua II dan III berjarak 6,24 meter. Gua III dan IV selebar 5,70 meter. Tinggi di keempat pintu gua 2 meter dengan lebar 1,95 meter.

Gua I memiliki panjang 39,4 meter. Pada bagian bawah sepanjang dinding gua terdapat ceruk-ceruk dengan ukuran yang berbeda-beda; tinggi, sedang, dan kecil. Ceruk ini diperkirakan dipakai untuk berlindung dengan posisi tubuh berdiri dan jongok, sesuai ukuran.

Di sisi bagian selatan terdapat lorong yang menghubungkan ke gua II dengan lebar lorong 2,3 meter sepanjang lima meter.

Gua II memiliki panjang 17 meter. Kondisi dindingnya serupa dengan gua I yang memiliki ceruk-ceruk berlindung. Pada bagian tengah terdapat bekas rel lori dengan ukuran 1,05x4,2 meter. Juga ditemukan gua penghubung ke gua III.

Gua Jepang Sentonorejo

Gua III memiliki panjang 39,4 meter. Lebar gua 1,95 meter. Ditemukan juga lorong penghubung ke gua IV. Keberadaan gua IV dari luar tidak begitu kentara karena sebagian tertutup tanah. Gua ini lebih lembap daripada gua yang lain dan menjadi sarang kelelawar. Panjang gua IV adalah 17 meter.

Jika ingin menengok gua ini, dari parkir timur Candi Abang, terus ke arah utara, belok kanan di pertigaan pertama lalu belok kiri di pertigaan pertama. Gua cukup gelap, jadi bawalah penerangan jika ingin masuk ke dalam.

0 Komentar

    Kirim Komentar

    jogjastreamers

    SWARAGAMA 101.7 FM

    SWARAGAMA 101.7 FM

    Swaragama 101.7 FM


    RETJOBUNTUNG 99.4 FM

    RETJOBUNTUNG 99.4 FM

    RetjoBuntung 99.4 FM


    ARGOSOSRO FM 93,2

    ARGOSOSRO FM 93,2

    Argososro 93,2 FM


    GCD 98,6 FM

    GCD 98,6 FM

    Radio GCD 98,6 FM



    MBS 92,7 FM

    MBS 92,7 FM

    MBS 92,7 FM


    Dapatkan Informasi Terpilih Di Sini