Pariwisata

Gitar Kustom, Oleh-Oleh Lebaran 2016 Dari Jogja

Oleh : Albertus Indratno / Selasa, 28 Juni 2016 07:02
Gitar Kustom, Oleh-Oleh Lebaran 2016 Dari Jogja
Hadi Waluyo sedang mengerjakan pesanan gitar. Ia mengeksport karyanya ke Jerman, Rusia, Kanada, Kroasia, Belanda, Filipina, Australia, serta Malaysia.

 

Jogja, Indonesia - www.gudeg.net Bunyi petikan gitar mengalun dari sebuah teras rumah. Beberapa anak muda memainkan lagu milik Vina Panduwinata berjudul Aku Makin Cinta secara instrumental. "Gitar ini rasanya pas. Cocok ini sama saya," kata seorang diantaranya. "Ini gitar pertama ya pak?" ia melanjutkan.

Sang pemilik mengangguk pelan. Gitar serupa merek Rickenbacker yang digunakan mendiang John Lennon dari The Beatles ini bukan buatan Amerika. Namun, hasil karya warga Paingan, Yogyakarta. Mereknya Zianturi. Pembuatnya bernama Sri Hadi Waluyo. Ia dijuluki "empu gitar."

Lelaki paruh baya ini menekuni usaha pembuatan gitar sejak tahun 1994. Selain Rickenbacker, ia mampu menduplikasi atau membuat gitar sesuai keinginan para pemesan.

Pak Hadi, begitu ia biasa dipanggil tak pernah mengenyam pendidikan formal pembuatan gitar. Ia belajar secara autodidak. Awalnya, saat bekerja di hotel di Jakarta, teman-teman gitaris sering mengeluhkan gitar yang rewel. Ia menambahkan, "Perkembangan gitar dari tahun 1915 sampai 1994 naik terus."

Selain mengerjakan pesanan musisi lokal, Hadi Waluyo juga mengirimkan hasil karyanya ke Jerman, Rusia, Kanada, Kroasia, Belanda, Filipina, Australia, serta Malaysia. "Dulu malah musisi Jerman memang tujuannya kesini (Desa Pugeran, Jalan Tasura-red)," katanya. "Yang dari Belanda dan dari Kanada memesan lebih dari sekali. Orang Rusia yang ada di Australia itu juga minta dibuatkan gitar."

Rahasia dagangnya terletak pada keberanian memberikan jaminan purna jual seumur hidup. Menurutnya, hal itu menjadi "peluang emas" bagi pemesan. "Kalau ada kerusakan, kecuali penggantian spare part (suku cadang), digratiskan," katanya. "Kalau dari saya, ini memacu kru agar bekerja dengan benar." 

"Karena kami sudah memberikan garansi, jadi barang harus benar-benar berkelas," katanya. Pujian yang sering ia terima dari pemesan ialah bunyi yang dihasilkan lebih dari yang diharapkan.  "Dan nyaman dimainkan."

Menurutnya, ada dua jenis pembuat gitar yaitu pengrajin dan ahli. "Satunya merancang. Satunya mengkonstruksi," katanya. "Saya ingin dua-dua-nya." Perbedaan mendasar diantara mereka ialah ilmunya.

"Risiko salah konstruksi ialah gitar rewel," katanya. "Saya akan berusaha memaksimalkan kemampuan gitar." Ia juga  menyesalkan banyak yang terjebak harga yang mahal. "Beli gitar 17 juta (rupiah) tapi rewel."

Untuk menyelesaikan satu gitar, "sang empu" membutuhkan waktu sekitar 10 hari. Sedangkan harganya bervariasi.  "Order paling murah yang pernah saya kerjakan 1,5 juta," katanya. "Yang paling mahal 24 juta."

Gitar kustom buatan Hadi yang mendunia ini bisa jadi oleh-oleh khas Jogja yang bisa dibawa pulang dan dipamerkan kepada sanak saudara. 

Foto : Albertus Indratno

Editor : Albertus Indratno

1 Komentar

  1. Ronal Rivandy Jumat, 24 Juli 2015

    kualitas yg bagus ...

Kirim Komentar

jogjastreamers

SWARAGAMA 101.7 FM

SWARAGAMA 101.7 FM

Swaragama 101.7 FM


JOGJAFAMILY 100,2 FM

JOGJAFAMILY 100,2 FM

JogjaFamily 100,9 FM


RETJOBUNTUNG 99.4 FM

RETJOBUNTUNG 99.4 FM

RetjoBuntung 99.4 FM


GERONIMO 106,1 FM

GERONIMO 106,1 FM

Geronimo 106,1 FM


RAKOSA 105,3 FM

RAKOSA 105,3 FM

Rakosa 105,3 FM


SOLORADIO 92,9 FM

SOLORADIO 92,9 FM

Soloradio 92,9 FM SOLO


Dapatkan Informasi Terpilih Di Sini